Google

Kamis, 05 April 2012

Penjaminan Mutu Kualitas di Bidang Pendidikan | Bahan Makalah

Pendidikan merupakan upaya untuk membentuk manusia yang berkualitas, hal ini tentu saja memerlukan penyelenggaraan pendidikan yang berkualitas pula. Oleh karena itu penjaminan mutu pendidikan menjadi hal yang penting paling tidak karena dua alasan yaitu alasan yuridis formal dan alasan perkembangan masyarakat di era global. Alasan yuridis di dasarkan pada ketentuan Peraturan dimana dalam Peraturan Pemerintah  No 19 tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan fasal 91 ayat 1, 2, dan 3 tentang penjaminan mutu pendidikan  disebutkan bahwa :
1.    setiap satuan pendidikan pada jalur formal dan non formal wajib melakukan penjaminan mutu.
2.    penjaminan mutu pendidikan sebagaimana dimaksud pada ayat 1 bertujuan untuk memenuhi atau  melampaui Standar Nasional Pendidikan.
3.    penjaminan mutu pendidikan sebagaimana dimaksud pada ayat 1 dilakukan secara bertahap, sistematis, dan terencana dalam suatu program penjaminan mutu yang memiliki target dan kerangka waktu yang jelas.

Dengan melihat pasal tersebut di atas, nampak bahwa penjaminan kualitas merupakan suatu kewajiban bagi lembaga pendidikan. Dalam melakukan penjaminan Kualitas Pendidikan, sementara itu alasan berkaitan dengan perkembangan global mengacu pada kondisi lingkungan yang ada, sebagaimana akan dekemukakan berikut ini
Dengan semakin berkembangnya teknologi dan globalisasi, maka berbagai bidang kehidupan manusia pun mendapat pengaruh besar termasuk dalam bidang pendidikan. Salah satu hal yang penting adalah makin tumbuhnya tuntutan akan kualitas pendidikan seiring dengan makin kompetitifnya SDM antar bangsa. Perubahan ini mendorong pada berkembangnya konsep penjaminan mutu dalam Pendidikan baik pendidikan dasar dan menengah maupun pendidikan tinggi.
Dampak lain dari globalisasi dan penerapan teknologi baru dan maju adalah penyebaran informasi, pencarian informasi sudah lebih mu¬dah berkat perkembangan teknologi informasi. Tidak ada informasi apa pun yang tidak dapat diketahui sehingga pengendalian pun mulai ber¬alih dari pengendalian fisik menjadi ke pengendalian informasi. Artinya, mereka yang memiliki informasilah yang memiliki kekuat¬an nyata, dan hal ini menimbulkan perbedaan yang cukup besar antara pemilik informasi dan yang tidak memilikinya.
Menurut Rinda Hedwig dan Gerardus Polla (2006), dampak globalisasi sifatnya menyeluruh di dunia, dan dalam konteks Pendidikan Tinggi, hal tersebut menimbulkan konsep baru dalam pendidikan dan perlu mendapat perhatian yang an¬tara lain mencakup:
1.    pembagian manfaat pendidikan tersebut kepada masyarakat maupun untuk alumnus,
2.    sistem swadaya dan swasembada yang mulai diberlakukan di perguruan tinggi negeri,
3.    efisiensi tanpa mengurangi efektifitas serta produktivitas lembaga,
4.    penekanan pada kepuasan stakeholder (mahasiswa, dosen, alumni, pengguna lulusan, orang tua, dan pemerintah),
5.    pemusatan kepada belajar dan bukan hanya mengajar (learn¬ing centered education),
6.    penekanan bahwa pendidikan ini adalah hal dinamis yang senantiasa berubah berdasarkan perkembangan yang terjadi,
7.     pendidikan yang ada saat ini sebaiknya relevan dengan ke¬butuhan masyarakat, negara, dan dunia,
8.    tanggung jawab pendidikan bukan hanya menjadi milik pen¬didik melainkan harus sama-sama dilakukan oleh si pendidik dan mahasiswa,
9.    pemberdayaan dalam pendidikan merupakan syarat mutlak yang tidak dapat ditawar.

Dengan adanya paradigma baru di atas maka perlu dilakukan penjaminan mutu dalam penyelenggaraan pendidikan, terutama pendidikan tinggi. Penataan sistem pendidikan tinggi saat ini sudah lebih otonomi dan harus memiliki akuntabilitas tinggi. Akreditasi nantinya me¬rupakan akreditasi diri dengan pengakuan dari perguruan tinggi yang bersangkutan. Akreditasi diri inilah yang kemudian menjadi landasan bagi perguruan tinggi untuk mengajukan akreditasi ke tingkat nasional yang akan dilakukan oleh pemerintah terhadap perguruan tinggi tersebut. Akreditasi tidak lepas dari evaluasi diri agar setiap program studi di dalam perguruan tinggi tersebut dapat mengenali kekuatan, kelemahan, kesempatan, dan tantangan yang dihadapi. Ini semua akan mengacu kepada peningkatan kualitas yang berkelanjutan.
Description: Penjaminan Mutu Kualitas di Bidang Pendidikan | Bahan Makalah
Rating: 5
Reviewer: 1020 ulasan
Item Reviewed: Penjaminan Mutu Kualitas di Bidang Pendidikan | Bahan Makalah

Play Game Berhadiah

Categories

12BET (1) 7 Icon (1) Add Bookmark (1) Agen Bola (4) Agen Bola Terbaik (2) Alisia Rininta (1) Android Application (2) Angela Tee (1) Angry Birds (1) Anti Rasisme EURO 2012 (2) App Store (1) Artikel (35) Artikel Blog (14) Artkel (5) Bandeng (1) BERTARUH DI 12BET (1) Betwin188.com (1) Betwin188.com Agen Bola (1) Bisa Ular (1) Blog (3) Blog Handphone (2) Blog Mobile (1) Bola Terbaik (1) Buku (1) cat (1) Cheat (1) Cinta (1) Creating History Together (1) Daftar Google+ (1) Didi Game (1) Dokter (1) Download (20) Dukung Anti Rasisme (1) EURO 2012 (8) Facebook Chat Emoticon (1) Friv (1) Fruit (1) Game (2) Game Online (1) Gerhana Bulan (1) Google (1) Google Plus (1) Google+ (2) Health (5) Hipnotis Blogging Contest (1) Hutan Mangrove (1) Ikan Nila (2) Indonesia (4) Jantung (1) Keputusan Administratif (1) Kesehatan (1) Kloroform (1) Love (1) Lyrics (1) Makalah (37) Makalah Ekonomi (7) Makalah Kesehatan (12) Makalah Pendidikan (5) Makalah Psikologi (4) Makalah Sosial (1) Mari Berkomunitas Di Faceblog (1) Maros (1) Mp3 (17) Musik (2) Nikotin (1) Omega (1) Online (1) Pangkep (6) Pemerintahan (1) Pendidikan (3) Pengertian Kloroform (1) Penghasilan (1) Penyiaran (1) Planking (1) Playboy (1) Point Blank (1) Polandia (1) Profil (1) Radio (8) Radio Pangkep (1) Radio Streaming Murah (1) Rakom (1) Rambu Solo (1) Restaurant Jakarta Food Delivery (1) Rokok (1) Sagging Breasts (1) Seesmic (1) Selayar (1) Serangga Tomcat (1) Sexual (4) Super Mario Bross (1) Taylor Swift (1) Tips (8) Tomcat (1) Tourism (5) Tune Up (2) Uang (2) UEFA EURO 2012 (2) Ular (1) Wap Blog (1) Warsawa (1) Worl Cup 2014 (1) Zat Goitrogenik (1)

Crew Skater FM

You Follow , I Follow

My Friend