Google

Minggu, 01 April 2012

Pengertian dan Sejarah Efek Mozart


Efek Mozart adalah suatu fenomena yang mulai muncul di Amerika Serikat pada 1993 dan terus berkembang sampai ke seluruh dunia termasuk Indonesia hingga saat ini. Buku-buku tentang Efek Mozart telah ditulis dan diterjemahkan ke berbagai bahasa, termasuk bahasa Indonesia. Di Amerika Serikat, CD dan kaset Mozart sangat laris sejak pemberitaan perihal efek ini, bahkan di negara bagian tertentu ada peraturan pemerintah yang secara khusus menganjurkan warganya mendengarkan Mozart dan memasukkan musik itu ke kurikulum pendidikan.
Efek Mozart umumnya dapat dijelaskan sebagai kondisi/efek sebagai hasil pemaparan terhadap musik tertentu (khususnya musik Mozart) dalam waktu singkat dan berefek positif terhadap kognisi dan perilaku.
Efek Mozart secara resmi ditemukan dan dipublikasikan oleh Rauscher et al, namun hak cipta untuk hal ini diambil oleh seorang ahli musik bernama Don Campbell dengan membuat website resmi Efek Mozart dan menjual banyak CD Efek Mozart. Rauscher sendiri tidak pernah mengklaim bahwa Mozart dapat meningkatkan kecerdasan, ia mengatakan bahwa adalah terlalu cepat berkesimpulan bahwa Mozart dapat membuat Anda lebih pintar.
Efek Mozart hanyalah meningkatkan kemampuan spasial-temporal sesaat
Sejarah
Semua dimulai oleh para peneliti, Frances Rauscher et al dari Universitas California dalam Irvine Project. 2 Mereka membagi 36 mahasiswa dalam 3 kelompok dengan mendapat 3 perlakuan dalam 10 menit yaitu mendengarkan:
(1)   Sonata for two piano in D, k.448 karya Mozart,
(2)   kaset instruksi relaksasi, dan
(3)   keheningan.
Segera setelahnya, mereka mendapat ujian spasial/temporal dengan menggunakan Stanford-Binet Test, suatu tes berupa lipatan kertas yang lalu digunting dan para mahasiswa tersebut diminta membayangkan bentuk pola guntingan ketika kertas tersebut dibuka. Mereka mendapatkan nilai lebih tinggi secara signifikan pada kelompok Mozart, yaitu sebesar 8-9 poin.
Namun, efek ini sangat singkat, hanya berlangsung 10-15 menit. Para peneliti tersebut berkesimpulan bahwa musik dapat menyebabkan otak berfungsi lebih baik dalam kemampuan spasial, setidaknya dalam beberapa menit. Namun, temuan ini terlalu dibesar-besarkan dengan mengatakan bahwa musik Mozart dapat meningkatkan 8-9 poin IQ, padahal jelas bahwa efek tersebut hanya berlangsung beberapa menit dan hanya mencakup kemampuan spasial-temporal sehingga tidak dapat diklaim meningkatkan IQ pada umumnya.
Temuan yang cukup sensasional ini diikuti oleh penelitian pada tahun-tahun berikutnya. Satu tahun kemudian, Stough et al dari New Zealand dengan beberapa penelitian serupa berupaya menduplikasi temuan Irvine Project, namun efek yang diharapkan tidak muncul. Hal itu didebat oleh Rauscher bahwa mereka tidak menggunakan tes yang sama seperti yang digunakan oleh Rauscher et al. Tes itu lebih menguji ingatan jangka pendek (short-term memory) daripada spasial/temporal.
Disamping penelitian yang tidak mendukung Efek Mozart, banyak pula yang menemukan hal sebaliknya. Hal itu dirintis oleh Rauscher et al pada tahun 1995 dengan menggunakan tes yang sama, bersubjek 79 mahasiswa selama 5 hari. Efek Mozart ditemukan hanya pada hasil intervensi hari pertama. Temuan ini didukung oleh beberapa penelitian yang dilakukan oleh Rideout et al pada tahun 1996 sampai 1998 dan Wilson et al pada tahun 1997. Mereka mendapatkan hasil yang serupa dengan Rauscher, namun dengan membandingkan Mozart dengan musik-musik lain.
Mulai 1999 hingga kini perdebatan antara kelompok yang mendukung Efek Mozart dan yang menolaknya tetap berlangsung. Hal itu disebabkan karena kegagalan menduplikasi temuan Rauscher dengan beberapa penelitian yang dilakukan oleh Steele dan Chabris et al, meskipun telah menggunakan tes dan prosedur yang sama. 2 Ada pula yang berhasil mendapatkan Efek Mozart, namun sekali lagi temuan itu hanya berlaku untuk meningkatkan kemampuan spasial-temporal.
Description: Pengertian dan Sejarah Efek Mozart
Rating: 5
Reviewer: 1020 ulasan
Item Reviewed: Pengertian dan Sejarah Efek Mozart

Play Game Berhadiah

Categories

12BET (1) 7 Icon (1) Add Bookmark (1) Agen Bola (4) Agen Bola Terbaik (2) Alisia Rininta (1) Android Application (2) Angela Tee (1) Angry Birds (1) Anti Rasisme EURO 2012 (2) App Store (1) Artikel (35) Artikel Blog (14) Artkel (5) Bandeng (1) BERTARUH DI 12BET (1) Betwin188.com (1) Betwin188.com Agen Bola (1) Bisa Ular (1) Blog (3) Blog Handphone (2) Blog Mobile (1) Bola Terbaik (1) Buku (1) cat (1) Cheat (1) Cinta (1) Creating History Together (1) Daftar Google+ (1) Didi Game (1) Dokter (1) Download (20) Dukung Anti Rasisme (1) EURO 2012 (8) Facebook Chat Emoticon (1) Friv (1) Fruit (1) Game (2) Game Online (1) Gerhana Bulan (1) Google (1) Google Plus (1) Google+ (2) Health (5) Hipnotis Blogging Contest (1) Hutan Mangrove (1) Ikan Nila (2) Indonesia (4) Jantung (1) Keputusan Administratif (1) Kesehatan (1) Kloroform (1) Love (1) Lyrics (1) Makalah (37) Makalah Ekonomi (7) Makalah Kesehatan (12) Makalah Pendidikan (5) Makalah Psikologi (4) Makalah Sosial (1) Mari Berkomunitas Di Faceblog (1) Maros (1) Mp3 (17) Musik (2) Nikotin (1) Omega (1) Online (1) Pangkep (6) Pemerintahan (1) Pendidikan (3) Pengertian Kloroform (1) Penghasilan (1) Penyiaran (1) Planking (1) Playboy (1) Point Blank (1) Polandia (1) Profil (1) Radio (8) Radio Pangkep (1) Radio Streaming Murah (1) Rakom (1) Rambu Solo (1) Restaurant Jakarta Food Delivery (1) Rokok (1) Sagging Breasts (1) Seesmic (1) Selayar (1) Serangga Tomcat (1) Sexual (4) Super Mario Bross (1) Taylor Swift (1) Tips (8) Tomcat (1) Tourism (5) Tune Up (2) Uang (2) UEFA EURO 2012 (2) Ular (1) Wap Blog (1) Warsawa (1) Worl Cup 2014 (1) Zat Goitrogenik (1)

Crew Skater FM

You Follow , I Follow

My Friend